Beranda Politik

Sandiaga Larang Pendukungnya Pakai Istilah “Cebong” untuk Kubu Jokowi

39
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Sandiaga Uno. Foto : Ist

Kupastuntas.co, Bandar Lampung – Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno melarang para relawan pendukungnya menggunakan istilah ‘cebong’ yang kerap ditujukan bagi pendukung Jokowi-Ma’ruf, lawan politiknya di Pilpres 2019.

Larangan itu diutarakan lantaran Sandi tak ingin saling menjatuhkan dalam kontes politik kali ini, melainkan saling adu gagasan dan program.

“Saya sampaikan, kita hindari politik yang saling menjatuhkan. Jangan lagi pakai kata ‘cebong’, itu vocabulary yang saya larang untuk teman-teman relawan,” kata Sandi ditemui di kawasan Meruya, Jakarta Barat, Kamis (3/1).

Tak hanya melarang sebutan cebong, Sandi juga mengingatkan relawan pendukungnya agar berhati-hati saat menyebarkan informasi yang belum jelas kebenarannya. Bahkan Sandi mengancam akan memberikan tindakan disiplin bagi relawannya yang kedapatan menyebar hoaks.

“Seandainya ada dalam tubuh 7.000 lebih relawan yang masih terkontaminasi (hoaks) harus diberikan satu pencerahan dan harus diberikan tindakan disiplin,” kata Sandi.

Dalam kesempatan itu, Sandi juga meminta para relawannya berani menyampaikan gagasan dan memperkuat isu ekonomi yang saat ini tengah jadi polemik di masyarakat.

“Kita sampaikan apa yang memang terjadi saat ini, isu ekonomi, lapangan pekerjaan, harga mahal,” kata dia.

Istilah ‘cebong’ belakangan ini kerap digunakan sebagai sebutan bagi para pendukung Jokowi di Pilpres 2019. Sementara para pendukung Prabowo-Sandi sering kali disebut dengan istilah ‘kampret’.

Di sisi lain, politikus PDIP Masinton Pasaribu sempat menyampaikan sebutan ‘cebong’ dan ‘kampret’ yang kerap digunakan untuk pendukung dua kubu, sudah seharusnya dihilangkan. Pihaknya berharap agar tidak ada dikotomi atau perpecahan di masyarakat.

Beberapa tokoh agama juga meminta agar tak ada lagi sebutan ‘cebong’ dan ‘kampret’. Hal ini disampaikan pendiri Pondok Pesantren Darut Tauhid Abdullah Gymnastiar alias AA Gym dan Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin. (cnn)

Facebook Comments