Beranda Nasional

Gempa 6,4 SR di NTB, Korban Bertambah 14 Orang Tewas dan Ribuan Rumah Hancur

66
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
https://www.kupastuntas.co/files/6-5.jpeg
Rumah rusak akibat gempa di NTB. Foto: dok. Dinsos NTB

Kupastuntas.co, Bandar Lampung – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terus mendata dampak gempa 6,4 SR di NTB. Menurut Kepala Pusdatin dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho, ada lebih dari seribuan rumah yang rusak.

“Luka-luka ratusan, luka berat dan luka ringan, dan ribuan rumah mengalami kerusakan ini belum semua data masuk belum bisa dilaporkan karena kendala komunikasi pendataan masih dilakukan,” kata Sutopo di kediamannya, Cibubur, Jakarta Timur, Minggu (29/07/2018).

BACA : 226 Mahasiswa KKN di Lampung Timur Disambut Sekkab Syahrudin

BACA : 3 Tahap Pendaftaran CPNS 2018, Unggah Berkas ke SSCN.BKN.go.id

 

Di Kabupaten Lombok Timur jumlah rumah rusak sampai saat ini terdata lebih dari 1.000. Sementara di Lombok Utara ada ratusan rumah yang rusak.

“Kenapa kerusakannya besar? Karena pusatnya ada di daratan. Pusat gempanya berdekatan dengan daerah itu kan memberikan dampak yang merusak kepada daerah-daerah sekitarnya, khususnya rumah dan bangunan yang konstruksinya tidak tahan gempa,” tutur Sutopo.

Berdasarkan informasi terakhir, jumlah korban jiwa adalah 14 orang. Sebanyak 10 orang berada di Kabupaten Lombok Timur dan 4 lainnya di Lombok Utara.

BACA : Budaya Gotong Royong Masyarakat Tubaba Semakin Melekat

BACA : Warga Way Jelai Tanggamus Gunakan Sungai Kotor untuk MCK

“Di Lombok Timur itu ada Desa Obel-obel di Kecamatan Sabalia. Dilaporkan dari aparat setempat, ada beberapa kerusakan yaitu ribuan rumah rusak tapi belum dapat melaporkan, tentu dalam hal ini kita akan menyebar aparat yang lain juga menyebar untuk menjangkau beberapa desa yang lain di Lombok Timur,” kata Sutopo. (*)

Sumber: Detik.com

Facebook Comments