Beranda Bandar Lampung

Kadis PPPA : Korban Kekerasan Seksual Banyak yang Alami Keterbelakangan Mental

53
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
 Kepala Dinas PPPA Provinsi Lampung, Bayana menghadiri seminar Hari Keluarga Nasional XXVI Provinsi Lampung 2019. Foto : Erik/Kupastuntas.co

Kupastuntas.co, Bandar Lampung – Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Provinsi Lampung, Bayana menyebutkan mayoritas korban kekerasan seksual terutama pada anak-anak adalah yang memiliki keterbelakangan mental.

Sehingga dengan lemahnya kesehatan mental si anak, menjadi alasan bagi pelaku untuk bertindak keji. Termasuk seperti pada kasus inses atau berhubungan sedarah yang belakangan ini marak terjadi di Provinsi Lampung.

“Semua tindak kekerasan itu bermuara dari lemahnya ketahanan keluarga, kemudian lemahnya kesadaran bidang pendidikan, dan banyak karena korban punya keterbelakangan kesehatan. Sebagai makhluk yang lemah, dia akan menjadi korban dengan ketidakberdayaannya,” ujar Bayana usai menghadiri seminar Hari Keluarga Nasional XXVI Provinsi Lampung 2019, di Hotel Novotel, Selasa (16/7).

Untuk menanggulangi semua itu, pihaknya bersama Dinas PPPA di kabupaten/kota melalui Perlindungan Anak Terpadu Berbasis Masyarakat (PATBM) untuk terus berupaya maksimal bagaimana menciptakan suatu kesadaran masyarakat secara bersama-sama memberantas kekerasan dalam rumah tangga terutama pada anak-anak.

Sejauh ini, lanjut Bayana, setiap adanya laporan tindak kekerasan dalam rumah tangga, maka timnya akan segera turun memberi penanganan pada korban.

“Kita punya 7 orang psikolog yang selama ini setiap ada kasus mereka langsung turun. Kamarin ke Tubaba. Ada lima laporan kekerasan yang terjadi pada perempuan dan anak. Maka tim kita langsung turun untuk mengecek psikis korban dan penanganan lebih lanjut,” jelasnya. (Erik)

Facebook Comments